Pondok Tremas Siap Jadi Benteng Pancasila

0
388
Kepala BPIP, para pengasuh dan Santri Pondok Tremas (poto mediaindonesia.com)

Tremas- Perguruan Islam Pondok Tremas Pacitan, siap menjadi benteng Pancasila. Hal tersebut ditegaskan oleh pengasuh Pondok Termas KH Luqman Harist Dimyati saat sambutan Dialog Salam Kebangsaan yang dilaksanakan oleh Badan Pembinaan Ideologi Pancasila di Perguruan Islam Pondok Tremas Pacitan Senin, (28/02/2022).

Salah satu pendiri Program Ayo Mondok itu mengaku Pancasila dilahirkan atas campur tangan para alim ulama dan kyai.

“Pondok Tremas berkomitmen dan siap menjadi benteng Pancasila”, tegasnya.

Menurutnya pondok pesantren merupakan rumah kecil daripada Nahdatul Ulama, bahkan di era 1983 para ulama dan kyai membuat tim untuk pengkajian terhadap Pancasila diantaranya para alumni Pondok Tremas.

“Dijelaskan pada saat itu Pancasila adalah penjelmaan sublimasi ajaran islam yang mentaudkan asyariah aqidah dan tasawuf”, paparnya.

Pihaknya juga merasa bangga karena salah satu alumni dari Pondok Tremas menjadi Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila.

Ia berkomitmen para santri dan kyai Pondok Tremas akan selalu menjaga dan mengamalkan nilai-nilai Pancasila di tengah era globalisasi dan ancaman ideologi lain.

Kepala BPIP Prof. Drs. Yudian Wahyudi, M.A., Ph.D yang didampingi Karjono Plt. Sestama  dan Prakoso Deputi Bidang Hubungan Antar Lembaga, Kerjasama dan Jaringan itu mengapresiasi Pondok Pesantren Tremas dari tahun ke tahun tetap konsisten selalu mengawal dan menjaga kelestaruan Pancasila.

“Saya juga berterimakasih dan merasa bangga kepada Pondok Tremas yang telah komitmen menjaga Pancasila”, ujar Kepala BPIP yang sekaligus Ketua Ikatan Alumni Pondok Tremas.

Presiden Asosiasi Universitas Islam Se-Asia itu juga menjelaskan Salam Pancasila bukan untuk mengganti salam keagamaan, melainkan sebuah salam kebangsaan untuk menghormati semua warga negara Republik Indonesia dari berbagai latar belakang agama.

“Tujuan utama Salam Pancasila adalah salam kebangsaan untuk menghormati semua warga negara Republik Indonesia dari berbagai latar belakang agama, budaya, dan apa pun sesuai dengan spirit Bhinneka Tunggal Ika”, paparnya.

Menurutnya menyapa dan mengucapkan salam kepada orang lain adalah perilaku terpuji yang dianjurkan oleh semua agama.

Kepala BPIP Prof. Drs. KH. Yudian Wahyudi, M.A., Ph.D (poto rm.id)

Ditengah keberagaman tradisi salam di berbagai agama dan budaya Indonesia, penting untuk memiliki tradisi salam yang melintasi batas-batas kultural demi memperkokoh persatuan dan kesatuan bangsa.

“Kita memiliki sumpah pemuda salah satunya bahasa Indonesia sebagai lingua franca atau bahasa antara atau bahasa persatuan, maka sekarang kita juga wajib memiliki Salam Pancasila sebagai salam perantara atau saluti franca , yang dapat dipraktekkan oleh semua warga negara Indonesia,” jelasnya.

Dalam dialog Salam Kebangsaan tersebut juga telah mendapatkan apresiasi dari Pemerintah Kabupaten Pacitan.

Sekretaris Daerah Kabupaten Pacitan Dr. Heru Wiwoho Supardi Putra yang mewakili Bupati Pacitan mengucapkan terimakasih kepada BPIP karena telah melaksanakan Dialog Salam Kebangsaan di Daerah Pacitan khususnya di Pondok Tremas.

“Kami sangat mengapresiasi karena dengan salam kebangsaan tersebut telah memotivasi segenap masyarakat Pacitan khsususnya di Pondok Tremas”, paparnya.

Selain itu Pemda Pacitan berharap Salam Pancasila ke depan harus terus menerus digelorakan dan mengimplementasikan nilai-nilai Pancasila.

Sebagai warga negara yang dipersatukan karena perbedaan, kemajemukan disatu disisi lain juga merupakan kekayaan yang menjadi kekuatan.  Namun disatu sisi jika tidak dikelola dengan baik maka akan dapat menjadi perpecahan.

“Maka untuk itu semangat membangun bangsa majemuk itu adalah menghargai perbedaan”, ucapnya.

“Kondisi yg kita inginkan masyarakat Pacitan memiliki semangat kebangsaan, berakhlak mulia, bermoral, beretika berbudaya dan berkemampuan di masyarakat yang berkultur dengan berdaya saing di era globalisasi”, harapnya.

Sumber :BPIP