Tradisi Pengajian Ihya Ulumuddin Pondok Tremas oleh Simbah Guru K.H Dimyati

0
849
Catatan Kolofon Simbah Guru K.H Dimyathi pada lembaran Awal kitab Ithaffussaadah Almuttaqin
Catatan Kolofon Simbah Guru K.H Dimyathi pada lembaran Awal kitab Ithaffussaadah Almuttaqin

Silsilatu Arrasail Attarmasiyah (3)

Ihya Ulumuddin adalah sebuah mahakarya dari Imam Ghazali yang dibaca disetiap pesantren Indonesia. Tremas sebagai pembawa sanad atas Syarah Ihya Ulumuddin ke Indonesia, tentu menjadi tempat rujukan bagi santri dan pesantren dari seluruh Indonesia.

Tradisi pengkajian kitab ini terus dilakukan hingga zaman generasi emas Tremas, yaitu oleh Simbah Guru K.H Dimyati pada saat beliau menjadi pimpinan pesantren. Hal ini tidak bisa dipungkiri, semenjak kakak beliau -Syekh Mahfudz Attarmasie- lebih banyak berkiprah di Makkah beliau menjadi satu-satunya rujukan pengajian di pondok Tremas. Pun, sudah seharusnya dan selayaknya ketika menjadi seorang pimpinan pesantren memiliki rasa tanggung jawab yang tinggi untuk memberikan pengajian kitab kepada para santrinya.

Pengajian kitab menjadi hal yang selalu Simbah Guru KH Dimyati utamakan. Sebagaimana dalam kitab Ithaffussadah Almuttaqin Juz pertama kepemilikan Simbah Guru KH Dimyathi, tertulis pada halaman sampul sebuah syair beliau yang berbunyi :

وَمَا سِوَى العِلْمِ اُتْرُكْنَ وَرَاءَكَا # وَدَعْ مِنَ الأُمُوْرِ مَا كَدَّرَكَا

Apapun Selain Ilmu Tinggalkan Dibelakangmu # Pun, Menjauhlah Dari Segala Hal Yang Mengacaukanmu Dari Ilmu

Selain syair tersebut beliau juga menuliskan sebuah syair dari Nadzam Kitab Hadiyyatussadiq Lilakhi Warrafiq -pada bab anjuran mencari ilmu dan pengamalanya- karya Alhabib Abdillah Ibnu Husain Ibnu Tahir Ba’alawi tentang keutamaan mempelajari kitab Ihya Ulumuddin. Catatan tersebut tertulis:

قال سيدنا الحبيب الإمام عبدالله بن الحسين بن طاهر بن هاشم باعلوي صاحب “سلّم التوفيق” في كتابه المسمى بهدية الصّديق :

وإن أردت أن تحيا # فالزم لما في “الإحيا”
واعمل بما تراه # فيه وما حواه
علم جميعه نافع # ونور كله ساطع
يدعوك للسعادة # وترك كل عادة
طوبى لعامل به # بجسمه وقلبه
يحظى يقرب ربّه # وودّه وحبّه

Kitab yang kami temukan di Ndalem Tengah K.H Habib Dimyathi ini, merupakan kitab yang beliau gunakan untuk mengaji dengan para santri. Didalam kitab terdapat beberapa catatan kecil dari halaman awal hingga akhir pada kolom Hasyiyah.Hal ini beliau lakuakan apabila mendapati beberapa kata yang Musykil dari segi makna maupun penjabaran. Tercatat pada halaman sampul bagian bawah, awal mula beliau mengkaji kitab ini dengan para santri, yang tertulis:

ابتدأنا قراءة الكتاب، يوم السّبت،خامس عشر (شهر)ذي القعدة الحرام ١٣٢٢ (ه‍)، ربّ تمّم (بالخير) بجاه النّبي صلّى الله عليه وسلم، آمين.

Kemudian, dibagian bawahnya tercatat beliau menyelesaikan kitab ini dalam jangka waktu kurang lebih selama satu tahun, yang tertulis :

قد تمّ بحمد الله هذا الجزء في سادس شهر (؟) ١٣٢٣ (ه‍)

Attarmasie, 20 April 2024 M/ 11 Syawal 1445 H
Lajnah Turats Attarmasie