Bolehkah Puasa Setelah Nisfu Sya’ban?

0
397

Sya’ban merupakan salah satu bulan yang mulia. Di bulan ini Rasulullah SAW. menganjurkan bagi setiap muslim untuk banyak berpuasa, berzikir, bershalawat dan berdoa. Dalam bulan Sya’ban juga banyak peristiwa penting terjadi, diantarnya adalah perpindahan kiblat dari Baitul Maqdis ke Kakbah di Masjidil Haram, begitu juga diserahkannya amal perbuatan manusia di malam separuh bulan sya’ban atau lebih dikenal dengan malam nisfu sya’ban.

Pada malam nisfu sya’ban, orang-orang muslim beramai-ramai mengisinya dengan berdoa bersama, memperbanyak istighfar dan ibadah sunnah lainnya. Kemudian yang menjadi pertanyaan, apakah ada kesunnahan yang lain setalah nisyfu sya’ban, dalam hal ini yang dimaksudkan adalah puasa di tanggal 16 sampai akhir bulan Sya’ban, apakah masih dianjurkan atau tidak?

Terkait permasalahan ini, ulama dalam beberapa Mazhab berbeda pendapat. Hal ini tidak terlepas karena perbedaan ulama dalam menanggapi hadis Rasulullah SAW. yang diriwayatkan oleh Imam Tirmidzi, Imam Abi Dawud dan Ibnu Majah.

عن أبي هريرة, أنه قال: قال رسول الله ﷺ: إذا انتصف شعبان فلا تصوموا حتى يكون رمضان

Dari Abu Hurairah, berkata: Rasulullah Saw., bersabda : ketika sudah pertengahan bulan sya’ban,maka janganlah kalian berpuasa sampai masuk bulan Ramadhan
Dalam Mazhab Syafi’i, puasa setelah nisyfu sya’ban yakni tanggal 16 sampai akhir bulan hukumnya haram dan tidak sah. Syekh Abu Bakri Satha dalam kitab I’annah At-Thalibin mengatakan

“(قوله: وكذا بعد نصف شعبان) أي وكذلك يحرم الصوم بعد نصف شعبان لما صح من قوله – صلى الله عليه وسلم -: إذا انتصف شعبان فلا تصوموا.” [البكري الدمياطي ,إعانة الطالبين على حل ألفاظ فتح المعين ,2/309]

Keterangan, begitu juga diharamkan berpuasa setelah nisyfu sya’ban, sebagaimana hadits yang disampaikan oleh Rasulullah Saw: “ketika sudah pertengahan bulan sya’ban, maka janganlah kalian berpuasa”
Tetapi, para ulama madzhab Syafi’i meberikan pengecualian dalam hal ini yang menjadikan puasa tidak haram dilakukan. Ada dua pengecualian yang dijelaskan oleh para ulama madzhab Syafi’i:

Pertama, yaitu jika orang yang berpuasa tersebut menyambungnya dengan setangah bulan pertama dalam bulan sya’ban. Misalnya seseorang berpuasa dari tanggal 1 hingga masuk tanggal 16, bahkan para ulama mengatakan cukup satu hari dari setengah bulan pertama bulan sya’ban yaitu tanggal 15 kemudian dilanjutkan dengan tanggal 16,17,18 sampai seterusnya dengan syarat tidak terputus. Apabila terputus, misalnya tanggal 15,16,17 puasa, kemudian tanggal 18 tidak puasa, maka di tanggal 19 sampai seterusnya tidak boleh lagi baginya untuk berpuasa. Hal ini sesuai dengan apa yang dijelaskan oleh Syekh Mahfudz Attarmasie dalam kitabnya Hasyiah Attarmasie.

قوله : (بما قبله ولو بيوم النصف) أي ة: فإذا صام الخامس عشر من شعبان.. حاز له أن يصوم النصف الثاني ، لو أفطر بعد صوم المتصل بالنصف ولو يوما..امتنع عليه الصوم بعده بلا سبب مما مر ؛ لزوال السبب المجوز لصومه، فلو صام الخامس عشر وتاليه ثم أفطر السابع عشر..حرم عليه الثامن عشر، لأنه صوم يوم بعد النصف لم يوصل بما قبله، فشرط الجواز كما قاله (ع ش) : أن يصل الصوم إلى آخر الشهر، فمتى أفطر يوماً من النصف الثاني..حرم عليه الصوم ولم ينعقد ما لم يوافق عادة له كما هو الظاهر

Kedua, yakni adanya puasa orang tersebut karena suatu sebab. Diantara sebabnya yaitu puasa tersebut sudah menjadi kebiasaan atau wirid baginya dan juga karena adanya qadha puasa yang belum ditunaikan. Misalnya seorang perempuan menqadha puasa bulan Ramadhan tahun sebelumnya, maka boleh baginya untuk berpuasa di setengah bulan sya’ban tersebut. Begitu juga seorang yang sudah biasa puasa senin-kamis, puasa Dawud, maka boleh baginya untuk berpuasa.

Kebiasaan puasa yang dilakukan disini tidak disyaratkan untuk dilakukan berkali-kali hingga itu bisa dianggap kebiasaan bagi orang tersebut, tetapi cukup dilakukan sekali. Misal orang tersebut puasa Senin di pertengahan awal bulan sya’ban, maka ketik dua atau tiga Senin berikutnya yang sudah masuk setengah akhir bulan sya’ban boleh baginya untuk berpuasa. Hal ini sesuai dengan apa yang dijelaskan oleh Syeikh Khatib Assyirbini dalam kitabnya Al-Iqna’

“(إِلَّا أَن يُوَافق) صَوْمه (عَادَة لَهُ) فِي تطوعه كَأَن كَانَ يسْرد الصَّوْم أَو يَصُوم يَوْمًا وَيفْطر يَوْمًا أَو الِاثْنَيْنِ وَالْخَمِيس فَوَافَقَ صَوْمه يَوْم الشَّك وَله صَوْمه عَن قَضَاء أَو نذر كَنَظِيرِهِ من الصَّلَاة فِي الْأَوْقَات الْمَكْرُوهَة لخَبر لَا تقدمُوا رَمَضَان بِصَوْم يَوْم أَو يَوْمَيْنِ إِلَّا رجل كَانَ يَصُوم صوما فليصمه وَقيس بالوارد الْبَاقِي بِجَامِع السَّبَب فَلَو صَامَهُ بِلَا سَبَب لم يَصح كَيَوْم الْعِيد بِجَامِع التَّحْرِيم ” [الخطيب الشربيني ,الإقناع في حل ألفاظ أبي شجاع ,1/239]

Dengan ini semua bisa ditarik kesimpulan bahwa puasa di setengah akhir bulan sya’ban hukumnya haram selama tidak ada hal yang bisa menghilangkan keharamannya. Oleh karena itu bisa dikatakan kurang tepat yang mengatakan tidak adanya puasa di bulan sya’ban seperti pembid’ahan atas puasa nisyfu sya’ban dan juga memperolehkan puasa sunnah di bulan sya’ban secar mutlak juga kurang tepat. Wallahu alam

Gus Farkhi Asna Achidz Turmudzi, sedang menempuh pendidikan di Al Azhar Mesir.

Komentar Anda